December 03, 2010

Dalam Rezeki Kita Ada Rezeki Orang Lain

Alhamdulillah, menikmati cuti pada hari Jumaat bagi saya lebih baik dari cuti hujung minggu kerana suasana agak tenang tidak terlalu sibuk. Sempena cuti pada hari ini saya meluangkan masa menemai ibu untuk membeli-belah dan sepanjang perjalanan kami banyak berbicara tentang haji. Meskipun saya masih belum menjejaki tanah suci  namun cerita dari pengalaman ibu itu bagikan seolah-olah membawa hati saya bersama. Begitu ranum dan manisnya setiap kali mengimbau kembali pengalaman ke tanah suci kerana jelas terpancar pada riak wajahnya. Hinggakan beliau menyatakan seolah-olah masih tidak merasa puas dan kalau boleh ingin menunaikan haji lagi jika di beri kesempatan. Namun beliau tetap bersyukur kerana impiannya hampir 7 tahun berakhir jua dengan izin Allah swt.  Saya juga merasakan tentu mereka-mereka yang pernah menunaikan umrah atau haji sudah pasti tidak akan melupakan saat yang indah itu sampai bila-bila. Maka tidak hairanlah mengapa ramai orang Islam bercita-cita untuk menunaikan haji sekali lagi. Alhamdulillah... namun saya mempunyai pandangan yang agak berbeza (mohon maaf terlebih dahulu). Bagi saya haji yang terbaik adalah haji sekali seumur hidup. Seolah-olah haji yang ingin kita tunaikan itu adalah terakhir sekali yang mungkin selepas itu tidak diberi kesempatan lagi. Benar, tidak salah jika ingin menunaikan haji sekali lagi sekiranya kita berkemampuan tambahan lagi ibadah haji adalah amal ibadah yang bernilai tinggi di sisi Allah. Namun kita harus ingat bahawa kita masih ada lagi kewajipan yang penting pada perkara-perkara yang lain. Di sini saya memberikan anda sebuah kisah perjalanan haji seorang ulama Abbdullah bin al-Mubarak. Mudah-mudahan kita temui hikmah disebalik kisah ini.

Pada suatu waktu, setelah selesai menunaikan tahap demi tahap rangkaian ibadah haji, Abdullah bin al-Mubarak  tertidur dan bermimpi melihat dua malaikat yang turun dari langit.

“Berapa banyak jamaah yang datang tahun ini?” Tanya malaikat kepada malaikat lainnya.

“600.000,” jawab malaikat lainnya.

“Berapa banyak dari mereka yang ibadah hajinya diterima?”

“Tidak satupun”

Percakapan ini membuat Abdullah gemetar.

“Apa?” Beliaupun menangis.

“Semua orang ini telah datang dari belahan bumi yang jauh, dengan kesulitan yang besar dan keletihan di sepanjang perjalanan, berkelana menyusuri padang pasir yang luas, dan semua usaha mereka menjadi sia-sia?” Fikir Ibnu Mubarak sedih

“Kecuali hanya seorang tukang sepatu di Damsyik yang dipanggil Ali bin Mowaffaq.” Kata malaikat yang pertama.

“Dia tidak datang menunaikan ibadah haji, tetapi ibadah hajinya diterima dan seluruh dosanya telah diampuni. Bahkan berkat dialah ibadah seluruh jamaah haji ini diterima oleh Allah.” Lanjut malaikat pertama menerangkan.

Ketika Abdullah Ibnu Mubarak mendengar percakapannya itu, maka terbangunlah ia dari tidurnya, dan langsung berangkat ke Damsyik mencari orang yang bernama Ali bin Muwaffaq itu. Dia telusuri tempat tinggal Muwaffaq sampai beliau temukan. Dan ketika diketuk pintunya, keluarlah seorang lelaki dan segera ia bertanya tentang namanya.

“Assalamu‘alaykum warahmatullahi wabarakatuh!” Sapa Ibnu Mubarak sambil mengetuk pintu.

“Siapakah namamu dan pekerjaan apa yang kau lakukan?” Tanya Ibnu al-Mubarak kepada lelaki yang ditemuinya.

“Aku Ali bin Muwaffaq, penjual sepatu. Siapakah Anda?”

Kepada lelaki itu Ibnu al-Mubarak menerangkan jadi dirinya dan maksud kedatangannya. Setelah tahu siapa yang datang serta maksud dan tujuannya. Tiba-tiba Muwaffaq menangis dan jatuh pengsan.

Ketika sedar, Ibnu Mubarak memohon agar Muwaffaq berkenan untuk menceritakan semua yang dia alami terkait dengan hajinya. Dia mengatakan bahawa selama 40 tahun dia telah rindu untuk melakukan perjalanan haji ini. Untuk itu telah terkumpul dana sebanyak 350 dirham dari hasil berdagang sepatu. Maka tahun ini dia memutuskan untuk pergi ke Mekkah.

Suatu hari isterinya yang sedang hamil mencium aroma sedap makanan yang sedang dimasak tetangga sebelah rumahnhya. Kemudian si isteri memohon kepadanya agar ia dapat mencicipinya sedikit. Lalu Muwaffaq pergi menuju tetangga sebelah, mengetuk pintunya kemudian menjelaskan situasinya.

Saat Muwaffaq mengutarakan maksud kedatangannya, tetangga itupun mendadak menangis.

“Sudah tiga hari ini anakku tidak makan apa-apa,” katanya.

“Hari ini aku melihat keledai mati tergeletak dan memotongnya kemudian memasaknya untuk mereka. Ini bukan makanan yang halal bagimu.” Terang tetangganya sambil menangis.

Saat mendengar cerita itu hati Muwaffaq serasa terbakar. Maka tabungan yang terkumpul untuk berhaji sebanyak 350 dirham diberikan kepadanya.

“Belanjakan ini untuk anakmu,” kata Muwaffaq.

“Inilah perjalanan hajiku.” kata Muwaffaq dalam hati.

“Malaikat berbicara dengan nyata di dalam mimpiku,” kata Abdullah Ibnu Mubarak selepas menemui Muwaffaq.

“Dan Penguasa kerajaan syurga adalah benar dalam keputusanNya.”    





Sesungguhnya Islam itu bersaudara kita saling punyai hak di antara satu sama lain. Maka sudah menjadi kewajipan kita untuk memenuhi hak saudara kita. Begitulah jua pada hari ini, selain memenuhi hak Allah, hak Rasul kita juga perlu memenuhi hak saudara kita yakni solat Jumaat. Dah solat Jumaat?  Ketahuilah jua bahawa Nabi Muhammad saw mempunyai sifat yang sering mendahului serta memenuhi hak orang lain terlebih dahulu sebelum memenuhi hak dirinya sendiri meskipun baginda amat memerlukan. Dalam rezeki kita ada rezeki orang lain, sepertimana pemurahnya Muwaffaq itu jelas menunjukkan bahawa Allah lebih-lebih lagi Ar Rahman membalasi manusia yang berjiwa pemurah.  Saya sekali memohon maaf atas pandangan ini. Buat kata perpatah "Mengkritik tidak bererti menentang, menyetujui tidak semestinya menyokong, menegur tidak bermakna membenci, dan berbeza pendapat adalah kawan berfikir yang baik".

1 comment: