August 31, 2014

Seandainya dunia tanpa warna




Seandainya dunia tanpa warna, apakah dunia ini tetap terlihat indah....

Ada orang mengatakan dunia tanpa warna tiada lagi keindahan untuk dipuja pada setiap mata yang memandang. Ya...benar, menurut kaca mata...

Ada orang pula menyatakan dunia tanpa warna tetap kelihatan indah. Indah bukan lahir dari bebola mata tetapi dari mata hati. Ya...benar, menurut dari pandangan hati. 

Bagiku keindahan yang terwujud di sebalik diri manusia lebih indah dari segala keindahan di luar sana.

Namun tidak ramai yang mahu menerokai keindahan yang terdasar di dalam diri.

Maka kerana itu ramai manusia memuja keindahan hanya setelah melihat kecantikan yang terpupuk di mata tetapi hatinya tidak memuji dan memuja kepada Tuan Empunya Segala Keindahan.

Lantaran itu kita tertipu, tertipu pada keindahan yang sepatutnya kita melihat 'disebalik' keindahan. 

Apabila pandangan tertuju disebalik keindahan maka yang diluarnya samada indah atau tidak, tetap terlihat, terpandang akan keindahanNya mewarnai CintaNya.

July 13, 2014

MATI TANPA BERBATU NISAN


IndahNya seawal pagi ini....taktala seusai sahur. Kain kafan telah siap-siap terbungkus namun sebuah senyuman tetap terlakar. Bukanlah gambar ini dijadikan mainan tetapi jangan 'main-mainan'. 

Kita selalu menyebut harta, keluarga, kesihatan seringkali kita mengatakan bukan milik kita ketika waktu kehilangan. Begitu juga dunia...ramai yang kata 'Dunia ini bukan Milik kita' taktala ditimpa pelbagai musibah. Tetapi apakah rasa memiliki dan ingin memiliki benar-benar 'putus' dalam diri kita. 

Walhal rasa memiliki dan ingin memiliki kembali  menebal semula memenuhi ruang diri. Sepertimana kita melewati jenazah...ketika itu kita insaf menghitung diri. Namun apabila tanah kubur yang bukan hanya sempat lagi merah, dan...dan..belum tanam lagi. Kita kembali lupa segala-galannya. Kerana kita tidak merasakan bahawa jenazah yang kita lihat itu adalah sebenarnya DIRI kita!. Sudah Allah menyatakan kenyataanNYa berulang-ulang kali pada setiap kematiaan yang terbentang dihadapan mata kita. Mengapa tidak mahu mengambil pelajaran?.

 Apakah patut mengatakan dunia bukan milik kita? selagimana tidak 'berserah'. Bukan cerita Daerah Berserah Kuantan sana ya...tetapi Wilayah Keberserahan Diri. 

Hari ini lihatlah...belajarlah mengenal DIRI. Perhatikan abang berkumis tebal itu pada diri kita. Campakkan pandangan itu kepada diri kita. Bungkus satu persatu tiap 7 anggota...hanya tinggal WAJAHNYA. Perhatikan kenapa jenazah tidak ditutupi wajahnya...itulah kiasannya untuk kita renungkan sepertimana ayat 155 Al Baqarah.

"Ke mana sahaja kamu hadapkan muka kamu di situ Wajah Allah"

Biarkan kafan yang tidak berjahit itu membaluti tubuh. Ambil renungan pada kain kafan kerana itu juga adalah kiasan buat kita. Supaya bukan sahaja tahu tetapi ambil tahu. Bahawa bukan dunia yang kita serahkan. Tetapi dengan DIRI kita sekali serahkan bulat-bulat kepada Tuan Empunya DIRI. Setelah engkau dimengertikan maka terukirlah sebuah senyuman tanpa lagi dipaksa!.

"Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada zahir kamu, dan tidak pada rupa kamu, akan tetapi melihat hati, dalaman, keikhlasan kamu".

Justeru itu Mana MILIK kita! Mana MILIK kita! TIADA!!! matilah selamanya tanpa berbatu nisan, 'mati sebelum mati' biar tenggelam dalam lautan KeEsaanNya. 

Selepas ini ayuh kita belajar dari jenazah. Bila ziarah jangan banyak berbual-bual. Jika membaca Yassin tetapi hati leka dengan bacaan, leka dengan dunia.. lebih baik tidak perlu baca. Cukuplah sekadar duduk diam dan perhatikan segala sifat mayat...jangan perhatikan gelagat orang. Nanti kita belajar 'mengumpat dalam diam'. Ada kesempatan perhatikan wajahnya...bukan nak lihat seri tak berseri wajah dia. Ini bukan cerita TANAH KUBUR yaa. 

Sebaik melihat wajah mayat, usah gentar atau takut jika terlihat wajah sendiri pada mayat itu nanti!.

(Tiada daya upaya, melainkan segalanya dari Allah)


July 01, 2014

Jika ingin memberi, berilah...Jika tidak mahu...tidak mengapa





Ketika datang seorang lelaki menghulurkan bekas meminta sedekah. Dari satu meja ke meja lain. Tiada seorang yang mengeluarkan wang. Ada seorang anak memaut tangan ibunya...menyuruh ibunya memberi. Tetapi ibunya buat tidak mengerti, sambil berbisik kepada anaknya sesuatu. Berlalu lah sami itu...

Apakah mungkin kerana dia seorang sami, yang sudah pasti dalam kotak pikiran kita. Mengatakan sami ini akan menggunakan wang kita untuk dana pembangunan insitusi keagamaannya.

Suatu hari, saya pergi ke klinik. Saya lihat ramai pesakit pelbagai bangsa agama. Saya teringat kisah sami tempohari, mengapa doktor merawat pesakit-pesakit bukan Islam ini. Tidakkah nanti ada di antara pesakit itu terdiri daripada pendakwah bukan Islam. Biarlah mereka sakit, jangan dirawat. Jangan! nanti kita turut bersetongkol sekali dengan mereka membangungkan insitusi keagamaan mereka.

Saya sekadar menceritakan sebuah kisah 'kosong'. Jika nak memberi... berilah, jika tidak mahu...pun tidak mengapa. Beruntunglah bagi yang memahami....

June 15, 2014

Kita menemui Allah tanpa sebarang bekal.




Jika amalnya dihisab dengan teliti nescaya tidak ada satu pun yang layak dipersembahkan kepada Allah s.w.t. 

Jika dia mendatangi-Nya dengan ilmu pengetahuan maka Allah s.w.t menyambutnya dengan tuntutan. Ilmunya tidak mampu menyatakan kebenaran yang hakiki. 

Jika dia mendatangi-Nya dengan makrifat maka Allah s.w.t menyambutnya dengan hujah. Dia tidak akan dapat memperkenalkan Allah s.w.t. 

Kita berhadapan dengan-Nya melepaskan segala-galanya, kita menemui Allah s.w.t tanpa sebarang bekal.


June 13, 2014

Disebalik tangisan itu adalah Kerinduan....

Aku berlalu pada sekujur tubuh yang kaku diselimuti kain putih. Mengerling dihujung pandangan…mataku redup. Terlihat mendung wajah waris-waris simati. Habis basah meliputi wajah…tangisan demi tangisan yang tercurah.

Aku terus melangkah beredar pergi namun masih lagi terdengar esak tangisan. Tiba-tiba aku sebak…mendengar akan tangisan itu. Seolah-olah memanggil..merintih-rintih kepadaku ‘Apakah bisa engkau tahu akan tangisanku ini…’ tiba-tiba langkahku terhenti. Aku terdiam namun pandanganku tetap lurus ke hadapan. Suara tangisan itu berlagu sepi….lalu aku berbisik ‘ya…engkau meratap bukan kerana ditinggalkan oleh mereka telah kembali. Tiada satu penyebab alasan yang memaksa engkau berduka atas kehilangan ini. Air mata itu tetap kan gugur dengan tiba-tiba….'.

Aku terus beredar pergi...meninggalkan sisa tangisan yang terus meratap. 


Pada yang mengerti erti tangisan akan menemui kejernihan menghadap 'wajahNya'

Adapun tangisan yang mengalir itu merupakan air mata kerinduan. Rindu untuk bertemu Kekasih sebenar-benar Kekasih. Setiap dari manusia terlahir dengan jiwa yang 'hanif'. Jiwa yang cenderung terhadap 'kebenaran', kebenaran menemui tuhan yang sebelum ini bertemu serta berkasih sedari azali lagi;


Sesungguhnya Aku menghadapkan diriku kepada Rabb yang menciptakan langit dan bumi, dengan cenderung kepada agama yang benar, dan Aku bukanlah termasuk orang-orang yang mempersekutukan Tuhan. (Q.S. al An’am [6]: 79). 


Namun sebaik lahir ke dunia manusia menjadi lalai dan terlupa tetapi DIA tidak pernah sesekali 'lupa' pada Kekasihnya. Kerana itu hendaklah kita mengambil faham erti sebalik tangisan kita merupakan isyarat yang selama ini sentiasa melewati emosi manusia.  Bukanlah sekadar bercucuran untuk mengisi kantung-kantung kehidupan. Akan tetapi yang terkurung di dalam jasad, terdinding dan terhijab itu tersangat rindu untuk menemui 'kembali' tuhanNya. Menanti terus menanti sampai bilakah engkau akan ‘mendapatkan’ DIA (Allah). Apakah setelah mati dan di dalam liang lahad itu engkau akan menemuiNya. Sedangkan semua itu sudah terlambat, maka pulanglah roh dengan hampa. Hampa kerana ketika dihidupkan oleh Yang Maha Hidup tidak Mengenal DIA....(Allah).

Semua ini bukan lagi milik aku...

       
 
      Sudah lama tidak bersua di sini. Namun malam ini, suasana yang sunyi mengajak aku mengintai kamar ini. Nyata sudah lama tidak diajak jariku menari. 

Agak lama menyepi...sepinya aku kerana mencari sesuatu yang hilang. Selama ini aku fikir bahawa aku sudah cukup mengerti akan tujuan hidup dan mati. Selama ini aku fikir aku sudah cukup tahu akan siapa tuhanku. Rupa-rupanya aku hanya sekadar TAHU. Tetapi tidak pernah memahami tidak pernah melihat. Tahu, tetapi jika tidak mahu MENGENAL Tuhan.

Maka apa gunanya aku ini....pulangnya nanti tidak kenal siapa Tuhan yang ku Agung. Tidak cukup hanya sekadar berkata dan menulis. Tidak cukup bersandar pada akal, kerana akal sama sekali tidakkan sampai dan capai. 

Lalu aku mengembara, mencari siapa sebenar-benarnya diriku. Suatu masa ketika aku telah lesu berjalan, tiba-tiba aku tersadung lalu terjatuh. Sebaik sebelum wajahku terhenti tepat di permukaan tanah. Aku terlihat akan bayang-bayang. Terik panas mentari yang menyinga seolah bagaikan taring mengejutkan aku. Terkejut melihat bayang-bayang diri yang bermain mengikut gerak geriku. Aku terpana, luka tidak lagi ku rasa menyakitkan kerana peristiwa ini lebih besar peritnya. Lebih tajam dari batu kerikal yang mengoyak kulit. 

Sejak dari itu maka bermulalah jalan sebenar-benar jalan, yang kucari itu sebetulnya telah lama berada dihadapanku. Bagaikan mencari cincin yang hilang rupa-rupanya telah tersarung dijari. 

Malam ini aku hadir ke sini, ke laman Kamar Kehidupan. Aku melihat satu persatu setiap artikal yang pernah aku tulis. Kali ini aku merasakan seperti bukan aku yang menulisnya.. Segalanya ku terlihat asing. Asing bagiku kerana aku tidak tahu apakah ini karyaku. Apakah ini hasilku...

Sama sekali aku tidak kenal siapa penulis ini lagi. Namun yang aku kenal kini ialah Tuan Empunya Diri Penulis ini bukanlah bernama Khalijah binti Ismail tetapi disebalik nama itu adalah DIA yang sebenar-benar penulis. Dialah yang menyatakan...menzahirkan...dan seandainya ada yang terketuk jiwanya atas penyampaian ini. Bukanlah aku tetapi DIA yang memberi faham. Aku tidak punyai bakat apatah lagi segala apa yang tercurah di sini bukan lagi milik aku tetapi DIA yang meliputi langit dan bumi.


March 30, 2014

Bersiap menuju negeri Kekal Abadi

" Andainya penghujung itu telah tertulis. Maka bersiap siaga semua anak-anak angkatan. Bangkit segera semuanya dari kemabukkan kerana dunia ada batasnya. Mengapa harus berasa senang lenang sedangkan telah ada yang bergelimpangan bermandikan darah, diremuk dipatah! oleh sang pendusta zaman.

Tanggalkan pakaian keegoan, kemegahan, kebesaran, kecantikan. Saluti tubuh dengan pakaian 'kematiaan' sebagai tanda menempuh 'kesusahan' dan 'penderitaan'. Tegakkan bendera panji-panji kemuliaan 'Allah HU' di tengah medan. Berkat 'haq' mara bahaya terhunus ke wajah, tidak akan ada yang berundur ke belakang. Karam...tenggelam...dalam lautan makrifah, itulah sebenar-benarnya 'hidup'.

Ayuh! semuanya kita menuju ke negeri yang kekal abadi!".


March 08, 2014

Sebelum aku beredar pergi




Hari ini daku melihat air matamu menitis, setelah terlalu lama dadamu menahan sebak. Saat aku memelukmu,  kegoncangan ini turut meragut emosiku.
Sandarlah ke bahuku. Mudah-mudahan dikau tenang...
Dengarlah pesananku baik-baik 'Biar sehebat mana gelombang lautan menghempas...badai itu bukan menyakitkan.
Andainya dikau karam...itu adalah yang terbaik buat dirimu.
Supaya dikau tahu ketidakupayaanmu dan supaya dikau kenal tujuan hidup matimu.
Ingatlah hari ini aku bersamamu.
Namun suatu masa nanti ku kan pergi, waktu itu usahlah dikau bersedih lagi kerana pemergiaan itu telah tertulis.
Sekiranya dikau bersedih jua, menangislah untuk dirimu.
Kelak kau akan kenal erti sebuah senyuman....
Tataplah wajahku serta simpanlah dalam ingatanmu.
Sebelum aku beredar pergi...'.