March 30, 2014

Bersiap menuju negeri Kekal Abadi

" Andainya penghujung itu telah tertulis. Maka bersiap siaga semua anak-anak angkatan. Bangkit segera semuanya dari kemabukkan kerana dunia ada batasnya. Mengapa harus berasa senang lenang sedangkan telah ada yang bergelimpangan bermandikan darah, diremuk dipatah! oleh sang pendusta zaman.

Tanggalkan pakaian keegoan, kemegahan, kebesaran, kecantikan. Saluti tubuh dengan pakaian 'kematiaan' sebagai tanda menempuh 'kesusahan' dan 'penderitaan'. Tegakkan bendera panji-panji kemuliaan 'Allah HU' di tengah medan. Berkat 'haq' mara bahaya terhunus ke wajah, tidak akan ada yang berundur ke belakang. Karam...tenggelam...dalam lautan makrifah, itulah sebenar-benarnya 'hidup'.

Ayuh! semuanya kita menuju ke negeri yang kekal abadi!".


March 08, 2014

Sebelum aku beredar pergi




Hari ini daku melihat air matamu menitis, setelah terlalu lama dadamu menahan sebak. Saat aku memelukmu,  kegoncangan ini turut meragut emosiku.
Sandarlah ke bahuku. Mudah-mudahan dikau tenang...
Dengarlah pesananku baik-baik 'Biar sehebat mana gelombang lautan menghempas...badai itu bukan menyakitkan.
Andainya dikau karam...itu adalah yang terbaik buat dirimu.
Supaya dikau tahu ketidakupayaanmu dan supaya dikau kenal tujuan hidup matimu.
Ingatlah hari ini aku bersamamu.
Namun suatu masa nanti ku kan pergi, waktu itu usahlah dikau bersedih lagi kerana pemergiaan itu telah tertulis.
Sekiranya dikau bersedih jua, menangislah untuk dirimu.
Kelak kau akan kenal erti sebuah senyuman....
Tataplah wajahku serta simpanlah dalam ingatanmu.
Sebelum aku beredar pergi...'.

July 25, 2013

Semuanya milikMu wahai Allah

 "Usiaku sudah berada di penghujung, apa yang aku lihat tiada satu barang pun bakal aku tinggalkan dan tiada satu bekal pun yang akan aku bawa. Betapa aku kenangi tiap nikmat bertebaran. Pada baki kudratku yang masih tersisa. Merenung apakah kebaikkan yang telah diperbuat namun masih rasa tiada apa. Aku beramal dengan ilmu tetapi siapa yang mengerakkan 7 anggota ini untuk beramal? dan milik siapakah ilmu yang aku amalkan ini?. Saat aku menadah tangan, aku terpinga-pinga apa yang ingin ku pinta? kerana yang aku pinta ini juga milik siapa?. Wahai Allah tiada apa yang ku sonsongkan padaMu. Semuanya milikMu wahai Allah. Apalah ada bagiku untuk meminta pahala dan syurgaMu. Aku datang ke dunia tanpa apa-apa dan aku kembali semula kepadaMu tanpa apa-apa. Hanya dosa dan maksiat. Yang ku harapkan rahmat dan keampunanMu".

July 01, 2013

Maafkan daku wahai malam...

Malam ini gelap tanpa rembulan, melepaskan pandang jauh ke dada langit. Sedikit tidak menghalang perasaan yang seakan terbang membawa diri. Kegembiraan membuatkan aku bersyukur dengan nikmat ini namun turut bersedih takut terlupa akan nikmat ini.
Saat merenung jauh ke dada langit.Tidak terlihat akan malam...bukan kerana tiada bulan dan bintang maka malam hilang serinya.
Tetapi renunganku telah jatuh ke dalam hati membuatkan aku terlupa padamu wahai malam.
Maafkan daku wahai malam...



April 08, 2013

Yang Indah itu MilikNya

Assalamualaikum....


Menjengok kamar ini terasa akan sunyinya. Sunyi kerana telah terlalu lama membiarkan ia sepi tanpa bahan cerita. Nak kata sibuk, tidaklah sesibuk mana. Namun dalam melayari kehidupan ini 'menyibukkan diri' itu perlu ada supaya kita tidak terleka atau membuang waktu begitu sahaja. Bukankah kehidupan ini juga 'ibadah' maka hendaklah kita susuri jalan hidup ini beriringan dengan ibadahkan!.

Baru-baru ini, saya mula meneroka 'minat' baru. Tertarik dengan warna-warni yang menarik saya mula minat untuk menghasilkan 'kerja tangan' mengunakan kain felt. Asalnya membuat 'keychin' ...







Merebak pula ke bantal...





dan seterusnya ke bantal dan bantal lagi....







Bila melihat hasil kerja ini, Subahanallah! Masya'allah indah karya Allah....tidak ada hasil dari saya melainkan milik Allah semata.

March 18, 2013

Tiada derita buat diriku….


Wahai dunia...saat aku hadir ke sini, betapa penduduk bumi gembira menerima kedatanganku. Aku menangis kerana aku tidak tahu bagaimana untuk ‘berbahasa’ serta berbicara pada kalian sebagai kata aluan kehadiranku.


Namun, belum sempat ku memandang wajah ibu dan ayah. Apatah lagi membesar bersama anak-anak kalian. Tanpa aku sedari dan tidak aku mengerti.
Aku dikembalikan semula ke tempat asalku.


Selamat tinggal wahai dunia...jangan menangis atas pemergianku. Telah terpancar ketenangan pada wajahku sebagai tanda bahawa tiada kesakitan memberatkan. Aku tidak pernah bersedih serta menyesal atas perpisahan ini.
Aku juga tidak tahu erti kezaliman serta kekejaman kerana aku tidak punyai kesempatan untuk belajar dan memahami semua itu.
Terima kasih buat penduduk bumi  kerana menghantarkan aku kembali kepada Maha Pencipta dan aku amat bersyukur kepada Rabbul Alamin mengizinkan aku 'hidup' menikmati rahmat disisiNya.

Wahai ibu yang melahirkan ku serta ayah, pencari rezeki buat diriku. Kesat air matamu, Allah lebih tahu apa yang terbaik buat diriku. Biarpun aku tidak hidup menjadi seorang pejuang namun insya’allah aku akan menjadi perjuang kalian di akhirat kelak serta menjadi saksi kepada manusia yang bernafsu kejam terhadap diriku.


Wahai penduduk bumi… aku dimatikan bukan untuk menyuruh kalian berbalas dendam serta bermusuhan. Meskipun aku pergi tetapi aku tidak pernah mati dalam hati kalian kerana aku ibarat guru,  yang mengajar kalian supaya memahami erti sebuah kasih sayang sesama insan. Berasa belas kasih terhadap orang-orang yang lemah dan tidak berdaya. Baik dizalimi mahupun ditindas hendaklah saling bantu membantu dan melindungi. Berpadulah kalian dalam perpaduan semaikan kasih sayang dalam ukuwah. Cukuplah pemergiaanku ini sebagai peringatan menyeret kalian mencari iman dan takwa.


Wahai penduduk bumi ketahuilah aku kembali kepada Allah tanpa membawa apa-apa namun kalian kembali kepadaNya dengan dosa dan maksiat serta amanah yang bakal diperhitungkan.
Tiada derita buat diriku….